Catatan Benerin MP-ASI Shabira

Beberapa waktu lalu, saya pergi ke DSA. Mau curhat keresahan ini sama DSA-nya Shabira, dr Hastuti di PKU Kotagede. Shabira udah tiga bulanan BBnya stuck di angka 9,1an. Naik seiprit-iprit aja, paling pol 100gram. Adakah yang salah dalam pemberian MP-ASIku? sebenarnya BBnya masih di garis hijau, normal. Tapi yang jadi masalah adalah kenapa kok BBnya istiqomah? Padahal grafiknya harusnya naik. Nah lho…

Saya ditanyain macem-macem, Shabira juga diperiksa ini itu. Alhamdulillah semuanya normal. Ada benjolan di belakang telinga kanan dan kiri, dan itu normal karena nggak sampai 1cm diameternya. Cek HB alhamdulillah juga normal (tapi aku lupa berapa HBnya Shabira wkwk, fokusku cuma dokter bilang normal, ga kenapa-kenapa). Tinggal cek urin aja sebenernya, buat memastikan ada Infeksi Saluran Kencing (ISK) atau enggak. Karena kan susah juga mipisin anak di Rumah Sakit, hahaha.

Semua baik.

“Oke bu, kita evaluasi bareng-bareng ya..” Kata dr. Hastuti.

DUUUHHH Deg-degan rasanya pas dibilang gitu. Alhamdulillaaah dr. Hastuti nggak ngejudge apa-apa, nggak nyalahin Mama belajaran ini, nggak ngasi resep aneh-aneh. Terharuuuwww.

Sebenarnya ya, kita tuh kadang ngerti teorinya gimana, soal pemberian makanan adekuat, takaran penyajian, kapan dan durasinya. Tapi masih aja banyak excuse, tapi yaa namanya juga aji nur afifah, alesane luweh ombo timbange alas. wkwkwk

Lalu dr. Hastuti memulai pertanyaan ini dengan berapa kali Shabira makan? Oke sudah bener 3x.

“Selingannya apa?”

“Buah dok, kadang juga biskuit bayi, kadang nyemilin nasi.” jawabku kemudian.

Daaaan beliau mengernyit saudarah-saudarahhhhh. Hati ini makin berdebarrr. Tapi pertanyaan tetap dilanjutkan.

“Kalau minum ASInya bun?” tanya beliau.

Ennnggg…saya mulai berhitung dalam hati, “Enam dok!”

Raut muka dr. Hastuti berubah. UWAAA! Makin deg-deg serrr.

“Takaran makannya segimana Bun? Semangkuk kecil habis nggak?” Tanya beliau.

“Nah itu dok. Dia makannya sedikit. Kadang cuma 5 suap. Apa sebaiknya saya turun tekstur ya dok? Karena dia sudah makan nasi, bukan bubur atau nasi tim.” Mulai kederrrr. Panik! Hahaha

“Hmm, seharusnya semangkuk kecil sih bun sekali makan. Tapi nggak papa, kita coba telusuri ya kira-kira apa penyebabnya adek makannya nggak habis semangkuk kecil.” kata dr. Hastuti menenangkan.

oke…kembali lagi ke kursi panas wkwkwk

“Bunda, adek ASInya masih banyak ya kalau saya lihat-lihat. Padahal kebutuhan ASInya sudah berkurang, bunda pernah pumping? Dapet berapa kira-kira? Atau perkasih ASI, bunda ada takarannya?” Tanya dr. Hastuti yang membuat diri ini auto geleng-geleng kepala.

“Waduh, enggak pernah dok. Selama ini saya direct terus. Kalau ditanya dia berapa cc minum ASI perhari, saya juga nggak bisa ngitungnya…” hiks.

“Kebutuhan ASI adek harusnya 300cc saja perhari bun, kalau sejauh ini minum ASInya gimana? Lama nggak? Minum ASI kalau bisa nggak lebih dari 30 menit. Karena lebih dari itu masuknya ngempeng, kalau ngempeng–yang banyak masuk itu angin. Kalau angin…adek kembung, perutnya nggak enak, nafsu makannya bisa jadi turun.” lanjut dr. Hastuti.

Beliau mencoret-coret sesuatu di kertas HVS.

Jadi ini PR pertama kita ya, kurangi ASInya. Kalau minta? Alihkan. Kalau sudah setahun yaa paling enggak 3-4 kali aja minum ASInya. Bunda ada 1 bulan untuk membiasakan adek nggak terlalu banyak nenennya. Karena itu tadi, di usia adek, kebutuhan ASInya hanya 30%.”

Aku manggut-manggut, “baik dok.”

“Sekarang kita bicara soal makannya adek. Kalau Bunda kasih adek MPASI, di piringnya ada apa saja?”

“4 Bintang dok”

“Apa aja itu? Sayurnya banyak ya?”

Dalam hati…saya mikir keras, iya juga ya. Shabira ini doyan banget loh sama sayur dan buah (belakangan). Beraninya mbatin aja. Takut salah lagi pemirsahhhh :p

Sebenernya saya heran sih, dr. Hastuti dari rautnya kaya nggak tahu apa itu menu empatbintang, padahal istilah ini hits di kalangan ibu-ibu. Tapi kemudian aku paham, mungkin dr. Hastuti bukannya nggak tahu, beliau hanya…nggak lagi memakai istilah tersebut dalam pemberian MP-ASI. Karena yang terpenting adalah karbohidrat dan protein hewani yang banyak. Buah dan sayur hanyalah pelengkap.

“Porsi sayur harusnya nggak lebih banyak dibanding lauk-pauknya bun. Banyakin protein hewaninya ya.” Kata dr. Hastuti.

“Nah itu dok, anaknya lagi suka sayur.”

“Iya, coba diganti dikit-dikit ya sayurnya, sama yang enak-enak gitu lauknya. Pake gula garem nggak papa. Bunda jangan anyep-anyep (tanpa rasa) masaknya.”

“Oh alhamdulillah, saya sudah pakai gula garem kok dok.”

“Gula garam itu boleh kok, asal nggak berlebihan. Air ketuban aja ada rasanya loh, ASI bunda juga ada rasanya. Lah bunda makan macem-macem, kan kebawa tuh rasanya. Jadi nggak papa kasih gula-garem. Sekarang proteinnya diperbanyak. Variasikan menu biar adek nggak bosen. Masak nasi uduk, nasi goreng, nasi opor atau apa gitu, kasih santen-santenan oke. Atau goreng pake mentega, ga masalah.”

Saya hanya bisa melongo~ Wkwkwk. ngaplooo karena dr. Hastuti kalau ngomong cuwuwuwuepet.

“Gitu ya bun. Sekarang kita ngobrol masalah snack. Snacknya adek tambahin kandungan gizinya bun. Kalau mau kasih buah ya nggak papa, tapi jangan tiap selingan dikasih buah. Kasihlah kroket, atau martabak. Kan mantep tuh karbohidrat dapet, protein ada, sayur juga sudah termasuk disitu.”

Atulahhh suruh bikin crocket. Sini bikin bakwan aja kadang berhasil kadang enggak >.< wkwkwk. Saya hanya bisa berkata dalam hatiiihhh, Masa curhat begitu kan malu-maluin yak haha! Sini sih iya-iya aja, sok meyakinkan. Tapi dokternya kaya punya indera ke-6! Mungkin beliau sudah terlalu banya pasien sok iye kaya aku wkwkwkwkwk.

“Hmmm, crocket ya dok. boleh..nanti saya coba” PRET. Kekmana coba caranyaaaaa. Kekmanaaahhhh??! hahahaha

“Bunda jangan kasih wafer-waferan, krupuk, atau kripik ya kalau bisa. Soalnya meskipun garam nggak papa, tapi di kripik-kripikan itu kandungan garamnya tinggi.

Alhamdulillaaah, kali ini aku bener. kaga pernah ngasih kerupuk. 

Biskuit atau snack bayi nggak papa ya dok?”

“Kalau bisa yang lain ya bun–” SKAK! wkwk

“–Itu hasil penelitian para ahli gizi dan nutrisi, kandungan garamnya juga tinggi. Bunda bikin-bikin sendiri aja coba. Biar ibunya kreatif dong.” lanjut beliau.

baik…..padahal saya selalu stock puff bayi di rumah hehehehehe.

“Bubur bayi instan malah nggak papa bun.”

“Oh, oke dok. Tapi gimana ya…kadang kita udah bikin ini-itu, udah rempong di dapur, eh anak nggak suka.” #tercurhat2018 haha

“Kalau bunda nggak sempat bikinnya, beli aja bun nggak papa. Tapi pilih-pilih ya belinya. Yang higienis, adek bisa makannya dan adek suka.”

Huaaa aku terharuuuu. Jadi kita boleh beli jajan nih sodarah-sodarahhhh! HAHAHA

“Bunda kurangi jus juga ya. Meskipun bikin sendiri, kandungan gulanya tinggi.”–“Nah habis ini, bunda tawari makan perdua jam ya bun. Teorinya, biar anak punya alarm rasa lapar. Usahakan jangan makan di waktu sela-selanya, Komit dengan jadwal makan yang dibuat.” 

Sebenernya, teori ini juga udah tau yaaa. Tapi suka bandel nawarin, apalagi kalau makannya sedikit. Jadi kadang hadeuuuhhh pengen ngasih terus kali aja mau makan. Tapi ternyata kurang bener, karenaaa itu tadi: Alarm laparnya jadi nggak terbentuk nanti.

“Kita bikin jadwal sama-sama ya bun untuk makannya adek.”

dan kusalin laaah catatan jadwal oret-oretan dari dr. Hastuti :

jadwal MPASI

“Bunda teorinya sudah tau kan kalau makannya sambil duduk? Nggak sambil jalan-jalan. 30 menit akhiri, selesai tidak selesai.”

Iya dok, tapi saya suka bandel ngajakin dia liat kucing dan ikan tetangga. wkwkwk

“Tau dok, tapi susah ini…”

“Semangat bunda, demi tumbuh-kembangnya adek ya Bunda, Jangan dipaksa ya bun makannya, biar nggak trauma.” Lanjut dokter.

dan FYI, bener banget soal nggak memaksa anak makan. Saya udah terapin sendiri, legawa ajaa kalau anak lagi nggak mau makan sambil berdoa nanti dia juga mau. Nggak maksa sama sekaliiii, dan beneraannn dia jadi suka makan!

Sebenarnyaaaa masih panjang, tapi capek juga ngetiknya hahaha. Lagipula millenial parents kayanya kurang bahagia baca panjang-panjang ya. Nanti kita ketemu lagi insyaAllah di catatan MP-ASI berikutnya! Wkwkwk. Semangat benerin MP-ASInya ya Maaa.

Kalau anak kenyang, tidurnya itu bisa pules juga pas malam. Nah tidur pules ini bisa membuat anak kita deep sleep (3 jam tidur tanpa terbangun), nah kalau deepsleep waktu malam, ini bagus banget untuk perkembangan otak bayi.

Bismillah, semoga kita dimampukan yaa 🙂

Rangkuman dan saran lain yang belum kusertakan di atas adalah :

  1. Kurangi pemberian ASI
  2. Sodorkan makanan tiap 2 jam sekali, sesuai jadwal. Komitlah!
  3. Beri makanan yang tinggi karbohidrat dan protein
  4. Tidak memaksa makan
  5. Makan di kursi untuk melatih fokus (tidak sambil jalan-jalan)
  6. Belum saatnya memberi kerupuk, wafer, dan kripik-kripikan sebenarnya, karena tinggi garam
  7. Jus tidak direkomendasikan karena kandungan sukrosanya tinggi
  8. Susu UHT sifatnya boleh diberikan, tapi buat apa? Adek masih ASI juga kan… kecuali mungkin untuk campuran makanan, tapi porsinya juga nggak banyak.
  9. Ubi boleh, tapi jangan terlalu banyak. Kandungannya ada yang kurang baik kalau diberikan terlalu sering
  10. Roti boleh diberikan, tapi jangan yang ada selai/meses. Jangan terlalu manis.
Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s